oleh

Wabup Erwan, Dorong Percepatan Pembangunan Masjid Kecamatan Sukasari

SEJAK dibentuk pada Tahun 2000 sampai saat ini Kecamatan Sukasari belum memiliki masjid kecamatan atau masjid besar.

Oleh karena itu, rencana pembangunan masjid besar di tahun ini disambut antusias oleh warga.

Hal tersebut disampaikan oleh Plt. Camat Sukasari, Drs. H. Asep Taufiq di hadapan Wakil Bupati Sumedang H. Erwan Setiawan dalam kegiatan Salat Subuh Berjamaah bersama jajaran Pemerintah Kabupaten Sumedang yang tergabung dalam Tim 2, Jumat (30/8), di Masjid Al-Huda Dusun Sukaluyu Desa Sukarapih Kecamatan Sukasari.

Dikatakan Plt. Camat Sukasari Asep Taufiq, pihaknya sedang mempersiapkan dibangunnya masjid yang rencananya berada di samping kantor kecamatan.

“Lahannya sudah siap kurang lebih 784 meter persegi dan merupakan tanah wakaf dari warga. Bahkan menurut yang mewakafkan, bisa ditambah lagi jika kurang,” ujarnya.

Ia pun memohon doa dan dukungan dari semua pihak agar rencana tersebut segera terwujud.

“Insyaallah kita akan memiliki masjid besar yang megah dan menjadi kebanggaan masyarakat Sukasari. Semoga diberi kemudahan dan kelancaran, ” kata Asep.

Menurut Ketua MUI Kecamatan Sukasari KH Asep Sofian, satu-satunya kecamatan di Kabupaten Sumedang yang belum memiliki masjid besar adalah Kecamatan Sukasari.

Untuk itu, ia sangat menyambut baik rencana pembangunan tersebut.

“Untuk sementara masjid ini yang sering digunakan. Termasuk untuk jumatan atau acara-acara keagamaan. Mudah-mudahan pembangunan mesjid besar segera terwujud,” ucapnya.

Meski demikian, ia tidak mengharapkan apabila sudah ada masjid, jemaahnya justru tidak ada.
“Salah satu dari ciri-ciri dekatnya kiamat adalah banyak orang berlomba-lomba membangun mesjid tapi enggan untuk memakmurkannya. Ini yang tidak diinginkan Rasulullah SAW,” ujarnya.

Wabup H. Erwan Setiawan yakin bahwa rencana pembangunan masjid tersebut akan segera terlaksana apabila didukung oleh semua pihak.

“Insya Allah dengan niat baik dan ‘rereongan’ kita semua turun tangan, rencana ini akan jadi nyata,” tuturnya.

Wabup juga berjanji akan memperhatikan kesejahteraan para pengurus mesjid diantaranya dengan memberikan insentif.

“Selain ustaz dan guru ngaji, para takmir masjid pun akan dapat insentif. Jangan hanya namanya saja Dewan Kemakmuran Mesjid, tapi ia sendiri tidak makmur,” ujar Wabup.

Selain masjid kecamatan, lanjut Wabup, akan pula dibangun fasilitas umum lainnya di pusat pemerintahan kecamatan.

“Nantinya akan menyusul alun-alun kecamatan, ruang terbuka untuk publik, dan sarana prasarana lainnya,” katanya. (KP-02)***

Komentar

News Feed